OJK : Pergantian Dirut Perbankan, Biasa

Kepala OJK Regional 9 Kalimantan, Riza Aulia Ibrahim

Wartaniaga.com, Banjarmasin-Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Luar Biasa yang digelar Bank Kalsel beberapa waktu lalu memutuskan untuk menganti Direktur Utama.

Rapat tersebut memutuskan Fachrudin menduduki jabatan sebagai Plt Direktur Utama Bank Kalsel.

Bacaan Lainnya
banner 300x250

Fachrudin menduduki jabatan tersebut sampai dengan ditetapkan Direktur Utama definitif.

Terkait pergantian Direktur Utama Bank Kalsel ini, Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 9 Kalimantan, Riza Aulia Ibrahim menilai sebagai hal yang biasa.

” Itu hal itu biasa dalam sebuah perusahaan perbankan, termasuk di Bank Kalsel,” katanya, Kamis (16/2).

Keputusan itu, menurutnya hak pemegang saham untuk pergantian pucuk pimpinan, baik itu Direktur Utama maupun Jajaran Dewan Komisaris.

” Bahkan pergantian pucuk pimpinan melalui RUPS ini waktunya tidak dibatasi dan boleh kapan saja tergantung pemegang saham,” ujar Riza.

Memang diakuinya selama Bank Kalsel dipimpin oleh Hanawijaya secara umum kinerja Bank Kalsel terus membaik. Namun suksesnya kepemimpinan seseorang tidak bisa hanya diukur dari kinerja perusahaan saja.

“Pemegang saham mungkin punya penilaian lain, salah satunya kalau untuk Bank Kalsel adalah bagaimana Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) ini dapat memberikan efek positif bagi pengembangan ekonomi daerah, salah satunya di sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM),” tambahnya.

Untuk sektor UMKM ini memang Bank Kalsel kinerjanya hanya naik sebesar 8,5 persen. Padahal untuk perbankan lainnya di Kalsel naiknya rata-rata mencapai 15 persen.

Karena itulah dirinya berharap siapa pun nantinya yang dipercaya oleh Bank Kalsel untuk menduduki jabatan sebagai Direktur Utama definitif, hendaknya dapat memperhatikan sektor UMKM agar lebih maju lagi kedepannya di Banua.

Kemudian dirinya juga meminta agar Bank Kalsel segera melaporkan hasil RUPSnya ke OJK agar bisa ditindak lanjuti dengan meminta Bank Kalsel mengajukan nama Direktur Utama definitif baru.

“Karena OJK tidak mengenal adanya Plt untuk posisi Direktur Utama. Jadi setelah hasil RUPS diberikan akan segera kami lakukan pembinaan supaya proses Direktur Utama definitif di Bank Kalsel ini bisa secepatnya dilakukan seleksi dan dikukuhkan,” jelasnya.

Editor : Edi Darmawan

Pos terkait

banner 468x60