JMSI Patri Semangat Juanda di Natuna

Ketua Umum JMSI Teguh Santosa (memakai tanjak Nahkoda Trong), didampingi Gubernur Kepri, Ansar Ahmad, dan jajaran Forkopimdan Natuna, saat membacakan Deklarasi JMSI di Natuna, Selasa (22/3/2022)

Wartaniaga.com, Natuna-DUA minggu sebelum gelaran Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) di Kota Batam, Teguh Santosa mengabarkan padaku untuk ikut ke Natuna usai acara nantinya.

Tanpa pikir panjang, langsung saya jawab setuju. Namun, persoalan teknis, usai Rapimnas, Senin (21/3/2022), hanya Teguh, Ramon Damora dan Faisal Mahrawa yang bisa pergi kesana. Sedih.

Dari Natuna, Teguh menginformasikan banyak hal, baik potensi wisata, bahkan Ia menyempatkan diri ke Masjid Agung disana, rumah ibadah umat muslim yang konon didesain mirip Taj Mahal di India dan terbesar di Kepulauan Riau.

Di Kepulauan paling utara Karimata tersebut, Teguh didampingi Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad membacakan Deklarasi Natuna, berupa rumusan sikap JMSI secara nasional dalam merawat kawasan perbatasan di Indonesia. Di Geopark Information Centre (GIC), Selasa (22/3/2022).

Teguh mengatakan, ikrar JMSI di Natuna, untuk mematri semangat insan pers nusantara dalam menjaga dan merawat Indonesia, ini seperti sprit deklarasi Perdana Menteri Djuanda Kartawidjaja yang disampaikan pada Desember 1957, tambah Teguh dalam keterangan tertulisnya.

Kita ketahui, pada 13 Desember 1957, Perdana Menteri Indonesia, Juanda Kartawidjaja, mencetuskan perihal prinsip negara kepulauan atau archipelagic state. Hal itu kemudian dikenal dunia dengan sebutan Deklarasi Juanda.

Pos terkait

banner 468x60