Lomba Berkicau Burung Meriahkan Rangkaian Harjad ke-497 Kota Banjarmasin

Wartaniaga.com, Banjarmasin- Lomba Burung Berkicau dalam rangka memperingati Hari Jadi ke-497 Kota Banjarmasin resmi dibuka di Halaman Kantor Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Peternakan (DKP3), pada pagi hari Minggu, 29/10/2023.

Kepala DKP3, Yuliansyah Effendi, S.P, M.Eng mengungkapkan lomba tersebut merupakan rangkaian dari Hari Jadi Kota Banjarmasin. Tetapi karena pada beberapa waktu lalu padat sekali kegiatan yang diselenggarakan oleh SKPD sehingga terjadi pergeseran.

“Dan alhamdulillah pada saat ini, pada hari ini bisa kita laksanakan, dengan peserta tahun ini diperkirakan 1.500 lebih,” kata Yuli.

Bukan tanpa alasan, Yuli mengacu pada lomba tahun kemarin dengan jumlah peserta 1.500 dari berbagai daerah di Kalimantan, mulai dari Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Tengah, Barat, Bahkan ujarnya, sampai ke Pulau Jawa.

“Jadi event ini sebenarnya sudah Nasional. Makanya kita juga khususnya Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Peternakan sendiri setiap tahunnya support terhadap kegiatan ini yang dilaksanakan oleh komunitas burung berkicau,” ucapnya.

Yuli mengaku bersyukur even tersebut tembus skala Nasional, terlebih katanya Komunitas Burung Berkicau sendiri tersebar di seluruh Indonesia. “Dan ketika ada event yang memang dinantikan itu biasanya hadir mereka,” ujar Yuli.

Sementara itu, dari pihak Dewan Juri, Inspektur Penilai Rajawali Indonesia, Hufron menceritakan menjelang digelarnya lomba burung berkicau tersebut pihak dewan juri sudah mempersiapkan segala sesuatunya terlebih dahulu.

“Sebelumnya kami siapkan, supaya dalam gelaran ini sukses jadi persiapan kami sangat matang, baik itu dalam teknis penjurian dalam teknis di lapangan dan teknis untuk kejuaraan. jadi kita sudah mempersiapkan beberapa bulan sebelumnya dalam gelaran ini sehingga kami saat ini siap mental, moral, dan lainnya,” terang Hufron.

“Jadi kita kategori penilaian tetap mengandalkan dan memprioritaskan kualitas kerja burung, kita tetap tidak melihat pemilik burung, tidak melihat sangkar tapi tetap melihat kerja burung, kami akan menciptakan juara-juara memang yang berkualitas,” tambahnya.

Hufron menyebut dengan demikian akan menimbulkan persaingan yang lebih ketat kedepannya, dan menaikkan harga burung khususnya juga akan menambah banyak pencari bakat-bakat burung untuk event selanjutnya.

“Jadi kami saat ini akan tetap menjaga apa yang diberikan amanah oleh bapak Walikota kepada kami dengan kerja keras dengan apa yang sudah kami pelajari, apa yang kami miliki, ilmu penjurian kami akan terapkan semaksimal mungkin,” tutupnya.

Editor : Aditya

Pos terkait

banner 468x60