Catatan Ringan Tentang Dubes RI untuk Singapore

  • Whatsapp
Tommy Suryopratomo (paling kiri) dan Ilham Bintang ( tengah)

Wartaniaga.com– Presiden Jokowi  melantik 20 duta besar di Istana apda Senin (14/9). Salah satunya adalah Tommy  Suryopratomo. Ia salah satu dari hanya sedikit wartawan yang berhasil menjadi duta besar sepanjang sejarah Indonesia. Tommy dipercaya Presiden menjadi Duta Besar Indonesia untuk Singapore. Dia dubes pertama untuk Singapore yang berlatar belakang jurnalis.

Tommy, sapaan akrab wartawan  senior, dan mantan Pemimpin Redaksi Kompas itu. Wartawan  Kompas pertama yang mendapat pepercayaan menjabat  pemred Harian Kompas  pada tahun 2000. Tommy menggantikan Jakob Oetama —-pendiri dan  pemilik kerajaan Kompas Gramedia yang menjabat  pemred sejak media itu berdiri 1965.

Setelah menyelesaikan tugas di Kompas, Tommy pindah ke Metro TV dan menjadi pemred  di stasiun milik Surya Paloh.  Kemudian menjadi Direktur Utama di MetroTV hingga 2019.

BACA JUGA:  Memaknai Peran Ibu Sebagai Pejuang Kesehatan Gizi Keluarga

Pagi tadi saya kontak dia pertelpon. Menyampaikan ucapan selamat secara langsung, dan mendoakan dia berhasil dalam tugas mengemban amanah sebagai Dubes RI di Singapore. Di PWI Pusat, Tommy sudah tiga priode menjadi anggota Dewan Kehormatan yang saya ketuai. Dengan pelantikannya sebagai Dubes, otomatis Tommy harus melepaskan kursinya di DK PWI.  Kami diskusi mengenai personil pengganti dia. Saya tanya orang yang dia rekomendasikan. Tommy menyebut beberapa nama.

Ketika masih diusulkan oleh Presiden, saya sempat menggoda dia. Saya bilang, akan menyurat ke Presiden menyampaikan tidak akan melepaskan Tommy karena DK PWI  masih sangat membutuhkan pemikirannya. Tommy tertawa tergelak merespons.

Tidak mudah  mengemban tugas Dubes. Selain seseorang harus punya kemampuan diplomasi, berpengetahuan luas, juga terutama mendapat kepercayaan Presiden. Tidak main-main, dubes adalah wakil kepala negara di wilayah penugasannya. Tommy memiliki kelengkapan  itu.

Pos terkait