Mendekati Lebaran Fery Sungai Puting Kebagian Berkah

  • Whatsapp
Fery Desa Sungai Puting, Kec. Candi Laras Utara Kab. Tapin

Wartaniaga.com,Rantau- Salah satu jalur alternatif  yang banyak digunakan masyarkat untuk mudik dari Banjarmasin menuju beberapa kabupaten di Banua 6, adalah Jalan Sungai Puting – Margasari Kabupaten Tapin.  Meski masih menggunakan fery penyeberangan, mendekati lebaran 1440 H jalur ini sudah mulai dipadati pemudik.

“Mulai dari waktu H-3 jasa penyeberangan fery mulai ramai digunakan oleh masyarakat yang mau mudik tujuan berbagai kabupaten di Hulu Sungai ” kata bidan Lisa, salah seorang petugas medis di pos mudik Sungai Puting kepada wartaniaga.com.

Muat Lebih

antrian motor dan mobil di fery desa Sungai Puting

Dikatakannya sudah sekitar dua tahun belakangan jalur ini menjadi jalan alternatif bagi para pemudik yang mau menuju daerah banua 6.

BACA JUGA:  Disdukcapil Banjarmasin Bikin 3 Terobosan Pelayanan

“ Kelihatannya tahun ini lebih padat dari tahun sebelumnya, selain jalannya yang sudah bagus masyarakat juga sudah banyak yang tahu jalan pintas ini” ucap pegawai puskesmas kecamatan Candi Laras Selatan, Kabupaten Tapin.

Wardah salah seorang pemudik asal Marabahan mengungkapkan dirinya bersama keluarga sudah sering melewati jalur untuk pulang kampung.

“ Semenjak ada jalan ini, kami tidak pernah lagi pulang kampung lewat Banjarmasin, karena lewat sini jauh lebih dekat” ujar wanita yang ingin mudik ke Nagara, Kabupaten Hulu Sungai Selatan ini.

Dirinya berharap jembatan Sungai puting yang sedang dibangun bisa secepatnya selesai sehingga tidak lagi menggungakan  fery penyeberangan seperti sekarang ini. “ Kalau dilihat kayaknya saat hari raya Idul Adha jembatan itu sudah bisa digunakan pemudik” katanya.

BACA JUGA:  Dana Bansos 'Ludes' Diluar Dugaan Dinsos

Sementara itu, Hairanus memilih jalan alternatif  ini selain jarak tempuh yang lebih dekat juga kurangnya kepadatan. “  Jelang lebaran sudah pasti jalan Achmad Yani dipadati pemudik, maka kami memilih lewat sini untuk mudik ke Muara Teweh” ucapnya.

Meski demikian dirinya berharap adanya penambahan armada penyeberangan  terlebih lagi saat arus mudik dan balik Idul Fitri seperti sekarang ini.

“ Sepeda motor bisa lebih cepat, tapi pemudik yang menggunakan mobil seperti kami harus menunggu atrian berjam-jam, harusnya pemerintah kabupaten Tapin menyiapkan fery tambahan untuk antisipasi membludaknya pemudik” harap warga Banjarmasin ini.

Ruslan, petugas penyeberangan mengungkapkan sudah sejak H-5 jumlah pemudik mengalami peningkatan. “ Kalau hari biasa kami hanya mengakut mobil puluhan buah, tapi sekarang setiap hari ratusan dan sepeda motor sudah ribuan buah” terangnya

BACA JUGA:  Lewat 'SIHARAT' Rois Terima Penghargaan dari Polres

Walau semakin banyaknya pengguna,  pengelola fery tidak menaikan tarif penyeberangan yang menghubungkan desa Sungai Puting dengan Margasari ini. “ Harga tetap, motor Rp 5.000 dan mobil Rp 30 ribu “ tutur Ruslan

Dari pantauan wartaniaga.com, Senin (3/6) puluhan mobil  dan ratusan menunggu antrian untuk menyeberang . Karena kecilnya fery yang digunakan, bagi pengguna roda empat  diperlukan waktu berjam-jam untuk bisa menyeberang.  Selain kurangnya armada penyeberangan, Pemkab Tapin juga tidak memperhatikan keselamatan penumpang, terbukti tidak ada pelampung keselamatan dan kapasitas angkutan yang  melebihi muatan.

Reporter :  Alfian Noor

Editor : Didin Ariyadi

Foto : Edy Koesmono.

Pos terkait