Kementan Upgrade Kapasitas Petani Kalsel dengan Pelatihan Budidaya dan Sertifikasi

Wartaniaga.com, Rantau- Peningkatan SDM yang profesional bisa dilakukan melalui pendidikan, pelatihan vokasi maupun sertifikasi profesi, salah satunya untuk pelaku usaha.

Hal ini seperti disampaikan oleh Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL), bahwa peningkatan kompetensi Sumber Daya Manusia (SDM) bidang pertanian harus dilakukan.

“Peningkatan SDM yang profesional bisa dilakukan melalui pendidikan, pelatihan vokasi, maupun sertifikasi profesi.” sebut Mentan Syahrul.

Demikian pula dengan pernyataan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi, yang menyatakan bahwa Kementerian Pertanian, khususnya BPPSDMP akan terus mendukung proses sertifikasi ini.

“Sertifikasi kompetensi diberikan melalui proses uji kompetensi yang sistematis dan objektif, yang mengacu pada standar kompetensikerja nasional Indonesia (SKKNI), standar internasional, dan standar khusus,” kata Dedi.

Kementan melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT) nya yaitu SMK-PP Negeri Banjarbaru yang juga Provincial Project Implementation Unit (PPIU) Kalimantan Selatan program Youth Entrepreneur and Employment Support Services (YESS) menggelar peningkatan kapasitas bagi petani milenial. Kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan Program YESS dalam peningkatan dan pengembangan petani milenial di daerah.

Berkolaborasi dengan UPT Kementan lainnya Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Binuang, PPIU Kalsel menggelar Bimbingan Teknis Bagi Wirausaha Pemula berupa Teknik Budidaya Cabai. Selain itu juga digelar Sertifikasi Kompetensi Skema Pembudidaya Tanaman Sayuran.

Pelaksanaan kegiatan dilaksanakan dari Senin, (3/7) sampai Jum’at, (7/7) dengan peserta sejumlah 60 orang yang merupakan Calon Penerima Manfaat (CPM) dan Penerima Manfaat (PM) Program Yess yang berasal dari Kabupaten. Banjar, Tanah Laut, dan Tanah Bumbu.

Di kesempatan terpisah Project Manager Program Yess PPIU Kalsel, Angga Tri Aditia Permana mengharapkan peserta nantinya dapat mengimplementasikan materi pelatihan teknik budidaya cabai dan hasil sertifikasi kompetensi pembudidaya tanaman sayuran.

“Semoga melalui kegiatan ini peserta dapat meningkatkan pengetahuan, keterampilan, kualitas produksi cabai petani, yang nantinya dapat menghasilkan cabai yang berkualitas, meningkatkan produktivitas, dan berkontribusi pada pemenuhan kebutuhan pangan yang berkelanjutan”, jelasnya.

Selain itu kegiatan ini sendiri bertujuan untuk memberikan bimbingan keterampilan teknis dari mengolah tanah, pemberian pupuk dasar, proses menanam sampai proses panen dan pasca panen.

Untuk uji sertifikasi sendiri ke-60 peserta yang terbagi dlm 2 kelas ini dinyatakan kompeten dalam skema pembudidayaan tanaman sayuran yang dilakukan oleh asesor dari LSP Kementan yang dibantu oleh BBPP Binuang.

Sumber : Tim Ekpos SMK-PP Negeri Banjarbaru

Pos terkait

banner 468x60