Kolaborasi Organisasi Sosial Tabalong Bangunkan Rumah untuk ODGJ

  • Whatsapp

“Kami dalam waktu dekat akan membuat MOU dengan Rumah Sakit Sambang Lihum untuk pasien ODGJ. Saat ini program penanganan ODGJ terus dilakukan secara promotif, preventif, kuratif dan rehabilitasi,” jelas dr Heldina.

Wahyu yang sempat dirawat di RS Sambang Lihum kini terus membaik.

Membaiknya Wahyu, juga diamini oleh Kepala Puskesmas Mabuun, Drg Tenry Ariny. Pihak puskes Mabuun hingga saat ini terus memberikan fasilitasi Wahyu untuk mengakses mendapatkan obat khusus ODGJ.

“Sekarang Wahyu kalau jalan keluar rumah sudah ingat pulang ke tempat ini. Saya pernah coba membiarkan pintu tempatnya tinggal saat malam hari. Tapi kemudian Wahyu membetylkan dengan menutup pintu yang terbuka,” jelas Sukardi, ayah Wahyu.

BACA JUGA:  600 Orang Manfaatkan Swab Test Gratis Pemkab HSU

Sebelumnya pembuatan rumah tinggal buat Wahyu dilatar belakangi keluarga yang kurang mampu. Ayah Wahyu sangat sangat senang merawat anaknya. Hanya rumahnya tak ada ruang layak buat merawat dan melanjutkan penyembuhan Wahyu.

Wahyu anak yang hilang, terpisah dari ayahnya sejak umur Wahyu 2 tahun. Perceraian orang tua Wahyu sejak kecil awal kisah pilu mereka.

Ayahnya ingin membuat satu ruang layak buat Wahyu di bagian dapur yang lantai papannya pun telah runtuh, lantai WC nya pun amblas.

“Saya ingin perbaiki dapur ini buat Wahyu, tapi saat ini saya tak punya apa-apa. Saya ingin merawat Wahyu, tapi apa daya saya saat ini,” ucap ayah Wahyu. Matanya berkaca menahan sedih.

BACA JUGA:  Menjaga Kelestarian Anggrek, Pengurus DPC PAI Dilantik

 

Editor : Nirma Hafizah

Pos terkait