Ramon Damora Raih Anugerah Jembia Emas 2020

  • Whatsapp
Ramon Damora

Wartaniaga.com, Tanjung Pinang – Sastrawan Ramon Damora dinobatkan sebagai penerima Anugerah Jembia Emas tahun 2020. Sosoknya dinilai menonjol dari aspek ketunakan, karya, prestasi dan pengaruh.

Ada 10 nominator yang masuk dalam daftar calon penerima anugerah paling bergengsi di dunia seniman Kepri itu. Mereka adalah sastrawan dan budayawan Kepulauan Riau uang dianggap paling aktif berkarya dan karya-karyanya berpengaruh di tengah-tengah masyarakat. Tiga dewan juri yakni Rida K Liamsi, Abdul Malik dan Husnizar Hood menjatuhkan pilihan pada Ramon Damora.

Anugerah akan diserahkan pada acara prosesi Anugerah Jembia Emas 2020, tanggal 24 September 2020 malam. Momennya pada pembukaan acara Festival Sastera Internasional Gunung Bintan ( FSIGB ) 2020 di halaman Gedung Daerah Tanjungpinang dan akan diserahkan Gubernur Kepulauan Riau H Isdianto.

BACA JUGA:  Indrayana Sang Penantang Petahana

Sosok Ramon Damora memang fenomenal di Kepri. Sosoknya dikenal sebagai wartawan yang pernah memimpin PWI Kepri dua kali periode. Selain habitatnya di dunia jurnalistik, Ramon juga aktif berkesenian. Puisi-puisinya sejak lama di muat di surat kabar nasional. Buku-buku puisinya juga berkelas.

Ramon Lahir di Muara Mahat (Kampar), Riau, 2 April 1978. Ia alumni MAN PK Koto Baru Padangpanjang (Sumbar) dan S1 ditamatkan di UIN Sultan Syarif Qasim, Pekanbaru. Sejak di Aliyah, ia sudah kerap menulis puisi dan memenangkan lomba cipta puisi. Di Kampus, ia aktif di Teater Latah Tuah, sementara di luar kampus ia aktif di Bengkel Teater Pekanbaru.

Di kampus Ramon semakin tunak berkecimpung di dunia sastra, jurnalistik, dan teater. Tahun 1997, bersama GP Ade Dharmawi, Wahyu Kurniawan, Heri Budiman, Zulfan Amrin, Kunni Masrohanti, dll, mendirikan Teater Latah Tuah sebagai Unit Kegiatan Mahasiswa yang bergerak di bidang seni teater, puisi, musik, dan tari. Di luar kampus, ia juga aktif di Bengkel Teater Pekanbaru.

Pos terkait