Pimpin Evakuasi ODGJ, Pj. Bupati HSU Tegaskan HSU Bebas Pasung

Zakly Asswan pimpin langsung proses evakuasi orang dalam gangguan jiwa (ODGJ)

Wartaniaga.com, Amuntai- Pj. Bupati Hulu Sungai Utara (HSU) Zakly Asswan pimpin langsung proses evakuasi orang dalam gangguan jiwa (ODGJ) Saleh (35) salah satu warga Desa Pulau Damar, Kecamatan Banjang, yang mengalami gangguan jiwa, Minggu (31/03) dini hari.

Saleh dievakuasi bersama tim dari RSUD Pembalah Batung Amuntai, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial dan tim relawan Amuntai Peduli Sesama (APS) HSU untuk mendapat perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Pembalah Batung Amuntai.

Pj. Bupati HSU saat memimpin proses pelepasan salah satu penderita ODGJ yang dipasung mengatakan pembebasan pasung ini sebagai upaya untuk memuliakan manusia khususnya ODGJ yang sama-sama memiliki hak hidup sebagai warga negara secara layak.

“Ini dalam upaya agar HSU bebas pasung, bahwa mereka juga sama seperti kita ingin hidup dan diperlakukan dengan layak, kalau memang ada masalah dari sisi kejiwaan harus kita selesai secara medis maupun psikologis” ungkapnya

Pj. Bupati HSU meminta masyarakat untuk segera melapor ke Dinas Sosial, Dinas Kesehatan ataupun pemerintah desa jika ada ODGJ dipasung untuk selanjutnya petugas akan menangani dengan mengevakuasi yang bersangkutan ke Rumah Sakit Pembalah Batung Amuntai untuk diberi penanganan.

Pj Bupati HSU juga menyempatkan diri mengantar pasien yang dievakuasi ke RSUD Pembalah Batung Amuntai untuk kemudian dibersihkan dan diperiksa kesehatannya, ia berharap upaya penanganan kepada ODGJ yang sudah dilakukan ini mendapatkan hasil sesuai dengan yang diharapkan.

Kepala Dinas Kesehatan dr. Yandi Friyadi, mengatakan, telah mendata pasien ODGJ yang ada di HSU, ada 8 pasien 3 diantaranya termasuk yang baru dievakuasi telah ditangani, selanjutnya pihaknya bersama Dinas Sosial dan relawan gabungan akan berkoordinasi untuk kedepan pasien ODGJ ini akan dievakuasi semuanya, sehingga bisa tertangani sebagaimana mestinya dan menciptakan Amuntai bebas pasung

“Untuk sementara pasien akan ditampung di RSUD Pembalah Batung Amuntai untuk ditangani di ruang jiwa RSUD Pembalah Batung Amuntai, namun bila dibutuhkan penanganan yang serius kita akan rujuk ke RSJ Sambang Lihum” Katanya

Sarifudin selaku kaka kandung dari pasien yang dievakuasi berterima kasih atas perhatian pemerintah Kabupaten HSU, awalnya Sarifudin mengaku selaku keluarga hanya bisa memberikan penanganan sederhana agar kondisi adiknya tidak membahayakan warga sekitar.

“Dengan adanya penanganan dari pihak terkait, ia berharap adiknya bisa sembuh kembali,” do’a nya.

Reporter : Darma Setiawan
Editor : Aditya

Pos terkait

banner 468x60