Bank Kalsel Gelar Rups Tahunan Tahun Buku 2023 dan Rups Lb Tahun 2024

Wartaniaga.com, Banjarmasin- Sebagai pertanggungjawaban atas kinerja sepanjang tahun 2023 dan untuk penetapan garis besar kebijakan 2024, Bank Kalsel mengadakan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan untuk Tahun Buku 2023 dan RUPS Luar Biasa (LB) Tahun 2024 pada Rabu, 31 Januari 2024, di Hotel Rattan In Banjarmasin.

Acara ini dihadiri oleh para pemegang saham, termasuk Gubernur Provinsi Kalsel, Walikota, Bupati, dan perwakilan dari 13 Pemerintah Kabupaten/Kota di Kalimantan Selatan selaku pemegang saham.

Seluruh pemegang saham sepakat menerima Laporan Pengawasan, Laporan Permodalan, dan Pembagian Laba/Hasil Usaha, termasuk dividen, yang disampaikan oleh Dewan Komisaris dan Direksi Bank Kalsel.
Dalam laporan pertanggung- jawaban Direksi untuk tahun buku 2023, Direktur Utama Bank Kalsel, Fachrudin, mengungkapkan pencapaian kinerja yang gemilang 2023 serta rasa optimisme menghadapi tahun 2024 dengan pencapaian yang lebih baik. Ini sejalan dengan misi Bank Kalsel untuk memperkuat ekonomi daerah di Kalimantan Selatan.
“Pada tahun 2023, Bank Kalsel berhasil mencapai target dan mengalami pertumbuhan bisnis yang sesuai dengan harapan meskipun dihadapkan pada berbagai tantangan. Tahun ini harus menjadi lebih baik, terutama karena kita memproyeksikan bahwa Bank Kalsel pada tahun 2024 akan mampu mencapai Modal Inti Minimum (MIM) sebesar 3 Triliun Rupiah, sesuai dengan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK),” ucapnya.
Bank Kalsel telah menyiapkan skenario pemenuhan MIM, termasuk dengan penyusunan Rencana Bisnis Bank (RBB) yang mencakup penetapan besaran laba dan pembentukan cadangan yang
mencukupi, “Kami telah berkoordinasi dengan seluruh
Pemerintah Daerah sebagai pemegang saham untuk menambahkan setoran modal. Untuk menjaga pencapaian skenario, kami juga harus memastikan bahwa kinerja tetap baik, memastikan pencapaian laba, dan memenuhi komitmen penambahan modal dari Pemegang Saham sesuai Peraturan Daerah yang telah disusun,” ujarnya.
Dalam RUPS kali ini, Bank Kalsel melaporkan kinerjanya selama tahun 2023. Aset mencapai Rp23,74 Triliun, tumbuh 11,19%, dan mencapai target RBB 2023 sebesar 98,56%. Kredit dan pembiayaan mencapai Rp14,78 Triliun, tumbuh 7,52%, dengan pencapaian target RBB 2023 sebesar 97,75%. Dana Pihak Ketiga (DPK) mencapai Rp17,58 Triliun, tumbuh 3.54%, dengan pencapaian target RBB 2023 sebesar 98,30%. Giro mencapai Rp8,56 Triliun, tumbuh 22,91%, dengan pencapaian target RBB 2023 sebesar 99,68%. Tabungan mencapai Rp5,52 Triliun, tumbuh 18,24%, dengan pencapaian target RBB 2023 sebesar 113,82%. Modal Inti mencapai Rp2,75 Triliun, tumbuh 21,24%, dengan pencapaian target RBB 2023 sebesar 101,58%. Laba (sebelum pajak) mencapai Rp339,73 Miliar, tumbuh 4,76%, dengan pencapaian target RBB 2023 sebesar 93,93%.
Selama tahun 2023, Bank Kalsel berhasil menekan pertumbuhan Rasio Non Performing Loan (NPL) di bawah batas atas yang ditetapkan yaitu 5%, dengan NPL gross tahun 2023 sebesar 3,24%. Kondisi NPL atau kredit macet di Bank Kalsel dinilai masih tetap terjaga hingga saat ini.

Menyangkut kewajiban Bank Kalsel untuk memenuhi ketentuan regulator terkait Modal Inti Minimum (MIM) sebesar Rp3 Triliun, Bank Kalsel berhasil mencatatkan modal inti sebesar Rp2,75 Triliun per Desember 2023. Nilai ini meningkat dibandingkan tahun 2022 sebesar Rp2,26 Triliun.

Fachrudin lebih jauh sangat optimis bahwa Bank Kalsel pada HUT ke-60 dalam tahun ini akan sudah mampu memenuhi MIM Rp.3 Triliun.

Komisaris Utama Bank Kalsel, Hatmansyah, menyampaikan rasa optimis dan dukungan terhadap manajemen Bank Kalsel dalam menghadapi tahun 2024.

“Saya yakin Bank Kalsel siap mencapai target yang telah ditetapkan untuk tahun 2024. Penerapan Tata Kelola yang konsisten dan terarah diharapkan mampu mendorong Bank menjadi lebih baik, Bank Kalsel senantiasa mengembangkan dan meningkatkan budaya perusahaan yang kondusif dalam rangka penguatan atas penerapan Good Corporate Governance (GCG) di lingkungan Bank, mulai dari para
Pemegang Saham, jajaran Dewan Komisaris dan Direksi, serta seluruh karyawan, hal ini tercermin dari nilai Tingkat Kesehatan Bank (TKB) Bank Kalsel yang berada diperingkat 2 (dua) selama 3 (tiga) tahun terakhir. Itu semua tentu menjadi faktor kekuatan Bank Kalsel untuk tumbuh dan berkembang menjadi lebih maju lagi,” ungkap Hatmansyah.

Sementara itu, Gubernur Provinsi Kalimantan Selatan, H. Sahbirin Noor, menyampaikan apresiasi terhadap Bank Kalsel sebagai Badan Usaha milik Pemerintah Daerah yang berhasil bertransformasi dan mengharapkan Kepada Dewan Komisaris dan agar melakukan pengawasan dengan cara yang lebih efektif agar Bank Kalsel dalam proses bisnisnya dapat mendukung ekonomi daerah serta Jajaran Direksi agar memperhatikan benar-benar langkah dan strategi untuk mendukung penguatan sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

“Dalam menghadapi persaingan dengan kompetitor, saya berharap kepada Bank Kalsel terus berinovasi baik dalam pelayanan perbankan maupun manajemen sumber daya manusia. Kedua hal ini sangat menentukan efektivitas proses bisnis, di mana Bank Kalsel memiliki peran sentral
dan strategis dalam mendorong pertumbuhan perekonomian dan akselerasi pembangunan di
Kalimantan Selatan,” pungkas Sahbirin.

Editor: Aditya

Pos terkait

banner 468x60