415 Santri Rumah Tahfidz Saijaan Diwisuda

  • Whatsapp

Wartaniaga.com, Kotabaru-Rumah Tahfidz Saijaan menggelar wisuda ke 8 dan Khotmil Qur’an ke 2 di Gedung Paris Barantai Kotabaru, Minggu (19/12/2021).

Untuk Wisuda diikuti sebanyak 415 santri dengan kategori 1 surah, 3 surah, 5 surah, setengah juz, 1 juz, 2 juz, 3 juz, 5 juz, 10 juz, dan 15 juz.

Sedangkan untuk Khotmil Qur’an sendiri diikuti sebanyak 65 Hafiz Hafizah dengan metode Tilawatil.

Dalam sambutan Bupati Kotabaru yang dibacakan Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Kotabaru H Akhmad Rivai mengatakan, Kegiatan Khotmil Quran dan wisuda santri Rumah Tahfidz Saijaan memiliki peran penting dalam upaya menumbuhkan rasa kecintaan sekaligus meningkatkan minat baca Al-Qur’an di kalangan masyarakat serta akan semakin menambah para penghafal Al-Qur’an dan ahli-ahli Al-Qur’an yang akan mensyi’arkan agama islam di Kabupaten Kotabaru.

BACA JUGA:  Cegah Perkawinan Dini, DP3A HSU Gelar Rakor Bersama Forum Kepala Desa

Menurutnya, melalui kegiatan ini dapat memicu semangat para santri untuk terus berinteraksi dengan Al-Quran, khususnya dalam menghafalkan, memahami dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

“Atas Nama Pemerintah Daerah, saya mengucapkan selamat kepada para santri rumah Tahfidz Saijaan yang hari ini akan diwisuda. wisuda bukan berarti sudah selesai membaca Al-Quran, melainkan merupakan langkah awal untuk memperdalam isi kandungannya,”ujarnya.

Rivai pun berpesan agar para santri jangan pernah selesai menuntut ilmu dan terus meningkatkan kemampuan hafalan hingga 30 juz, sehingga dapat meraih gelar sebagai hafidz dan hafidzah yang Insya Allah dapat memberikan keberkahan fiddunya wal akhirah.

Karena lanjutnya, pondasi agama yang kokoh dan kuat perlu dibangun dalam diri dan jiwa anak kita sejak dini, karena anak dan generasi muda sekarang adalah harapan dan tumpuan kita yang akan melanjutkan berbagai pembangunan di masa mendatang.

BACA JUGA:  Kapolres Kotabaru Pantau Pilkades Serentak

“Jadikan kegiatan ini sebagai landasan untuk menyeimbangkan ilmu pengetahuan umum dan teknologi dengan ilmu agama, karena salah satu penyebab lemahnya sumber daya manusia, adalah karena tidak seimbangnya kedua ilmu tersebut,”tutupnya.

Sementara, Ketua Panitia Pelaksana Akhmad Husaini, mengucapkan terima kasih atas kehadiran dari pihak pemerintah daerah serta juga kepada para ustad ustadzah yang telah membimbing para santri.

“Terima kasih juga kami ucapkan untuk para donatur yang sudah membantu rumah Tahfidz Saijaan,”terangnya.

Pengukuhan ini sendiri dipimpin langsung oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Kotabaru H Akhmad Rivai. Dan dilanjutkan dengan penyerahan medali secara simbolis.

Tampak hadir juga pada acara ini Kepala Kemenag Kotabaru, Asisten Pemerintah dan Pembangunan Setda Kotabaru, Ketua MUI, Pengasuh Rumah Tahfidz Saijaan, serta tamu undangan

BACA JUGA:  Tangani Covid-19, Kinerja Pemkab Tanah Laut Diapresiasi Positif oleh GTPP Covid-19 Kalsel

Reporter : Anaq
Editor : Edhy Dharmawan

Pos terkait