Pampangan Datang Lagi, Menumpuk di Bawah Jembatan Antasari

  • Whatsapp
Pampangan Datang Lagi, Menumpuk Dibawah Jembatan Antasari

Wartaniaga.com, Banjarmasin- Pampangan berisikan eceng gondok, sampah kayu, hingga sampah perabotan rumah tangga, kembali menumpuk dan menutupi jalur transportasi air di Bawah Jembatan Antasari, Kamis (2/1).

Peristiwa yang setia menjadi langganan sungai di Banjarmasin itu terjadi pasca curah hujan tinggi yang mengguyur bumi Kalsel beberapa hari ini.

Tumpukan Sampah di Bawah Jembatan

Pantauan Wartaniaga.com, Kamis (2/1), Saking padatnya tumpukan sampah tersebut bisa dinaiki manusia layaknya sebuah daratan dengan luas hampir menyamai lapangan bola dan menutup seluruh jalur lalu lintas air.Pampangan Datang Lagi

Hamdi, warga setempat mengatakan tumpukan itu terjadi sejak dini hari tadi, sehingga mengganggu aktivitas warga yang menggunakan kapal dan kelotok. Bahkan ada yang sampai terjebak disana.

BACA JUGA:  Pemuda Muhammadiyah Dipinta Menjadi Agen Perubahan

“Pengemudi kelotok yang terjebak itu memaksa untuk melewati tumpukan eceng gondok, ternyata tidak bisa,” ucap pedagang nasi dibawah jembatan Antasari itu.

Tidak lama kemudian Pasukan Turbo dari Dinas PUPR (Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang) Kota Banjarmasin langsung turun keatas daratan tersebut untuk berusaha memecah kepadatan eceng gondok yang sudah mulai melebar.

Dengan peralatan seadanya seperti batang bambu dan kayu, sebanyak 57 pasukan tersebut berjibaku melerai tumpukan tersebut dengan cara mendorong eceng gondok itu agar bisa membuka jalur lalu lintas air. Ditambah kapal sapu-sapu yang tak kunjung datang.

Kordinator Pasukan Turbo, Muhammad Syamsudin mengatakan, pihaknya sudah menghubungi operator kapal tersebut untuk membantu memecah kepadatan tumpukan eceng gondok. “Tapi sampai saat ini belum datang juga,” ucapnya.

BACA JUGA:  Keberadaan ISNU Diharapkan Dapat Satukan Berbagai Sarjana

Menurutnya, tumpukan gulma, batang pohon dan bambu tersebut berasal dari hulu yang terbawa arus hingga sampai kehilir. “Ketika sampai jembatan ini batang pohon dan bambu itu tersangkut karena tidak bisa melewati kolong jembatan, makanya eceng gondok ikut tersangkut, sehingga terjadilah penumpukan,” jelasnya.

Hingga pukul 12.00 WIB pihaknya masih berusaha keras agar kapal dan kelotok yang memakai jalur disana bisa lewat.

“Paling tidak kelotok bisa lewat dulu, daripada mereka tertahan disini karena tidak bisa lewat,” tuturnya.

Reporter : Fadlan Zakiri
Editor : Hamdani
Foto : Fadlan Zakiri

Pos terkait