Kementan Tingkatkan Skill Petani Muda Pengolahan dan Pemasaran Kayu Manis

Wartaniaga.com, Kandangan- Kementerian Pertanian (Kementan) terus mendorong generasi muda untuk ikut terjun membangun dunia pertanian sebagai petani modern. Bersama International Fund for Agricultural Development (IFAD), Kementan melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) terus melakukan sosialisasi untuk memperkenalkan program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS) sebagai salah satu program regenerasi di Indonesia.

Program YESS dilaksanakan di 4 provinsi di Indonesia, antara lain Jawa Barat, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi, menjelaskan dua kunci utama dalam pelaksanaan program YESS.

“Pertama program YESS hadir untuk meningkatkan kapasitas pemuda di pedesaan melalui pendidikan dan pelatihan untuk menjadi agen pembangunan pertanian. Kedua, sasaran dari program YESS yakni pemuda/i harus memiliki jiwa kewirausahaan dari hulu sampai hilir,” katanya.

Sekolah Menengah Kejuruan Pertanian Pembangunan Negeri (SMK PPN) Banjarbaru sebagai Provincial Project Implementation Unit (PPIU) di Kalimantan Selatan dalam Program YESS kembali menggelar Bimbingan Teknis bagi Wirausaha Pemula (Basic Training and Advanced Training for Start Up Young Entrepreneurs).

Kali ini PPIU Kalsel menggelar Bimtek Bagi Wirausaha Pemula dengan tema “Pelatihan Pengolahan Dan Pemasaran Kayu Manis”, bertempat di Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Kecamatan Loksado Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Provinsi Kalimantan Selatan.

Di gelar selama 2 hari terhitung sejak Kamis (30/11/2023) sampai Jum’at, (01/12/2023), kegiatan diikuti oleh 25 orang Calon dan Penerima Manfaat Program YESS di Kabupaten Hulu Sungai Selatan. Peserta dari berbagai kalangan dengan latar belakang yang beragam antusias mengikuti berbagai rangkaian kegiatan.

Project Manajer PPIU Kalsel, Angga Tri Aditia Permana, menyampaikan bahwa Kegiatan ini sebagai bagian dari upaya meningkatkan kapasitas petani milenial di wilayah intervensi program di Kabupaten Hulu Sungai Selatan, yang bertujuan untuk memberikan keterampilan dalam pengolahan dan Pemasaran Kayu Manis.

Selain itu, kegiatan ini juga mencakup sesi yang membahas Strategi Marketing dan Packaging Kayu Manis, dengan memadukan praktek konvensional dan digital marketing. Hal ini menjadi penting mengingat peran teknologi dan media sosial dalam mengangkat produk lokal semakin krusial. Para peserta diberikan wawasan dan keterampilan tentang pemasaran konvensional, sekaligus bagaimana memanfaatkan platform digital untuk meningkatkan visibilitas dan penetrasi pasar.

Pelatihan ini juga memasukkan Materi Pengolahan Sirup Kayu Manis, diikuti dengan praktek pembuatan sirup tersebut. Hal ini tidak hanya memberikan variasi pada produk akhir, tetapi juga memperluas potensi penghasilan para peserta, mengingat keberagaman produk yang dapat dihasilkan dari kayu manis.

Martha Nataleloni, salah satu peserta dari suku Dayak Meratus, antusias mengungkapkan bahwa pelatihan ini tidak hanya memberikan keterampilan praktis tetapi juga membuka wawasan baru terkait potensi usaha kayu manis.

“Semoga pelatihan semacam ini terus berlanjut dan diadakan untuk komoditas-komoditas lain,” ujar Martha. Komentarnya mencerminkan harapan bahwa pelatihan semacam ini dapat meluas dan memberikan dampak positif bagi pengembangan usaha di sektor pertanian”, harap Martha.

Kegiatan yang diwarnai dengan semangat kolaborasi dan pembelajaran aktif ini diharapkan dapat memberikan dampak positif yang signifikan bagi para wirausaha pemula di bidang pertanian, khususnya yang berfokus pada pengolahan dan pemasaran kayu manis. Melalui pendekatan holistik ini, diharapkan mereka mampu mengoptimalkan potensi lokal dan memasarkan produknya dengan lebih efektif di era yang semakin kompetitif ini.

Adapun materi yang di dapatkan berupa Potensi dan Pemasaran Kayu Manis, Pengolahan Berbahan Kayu Manis, Pengolahan Bubuk Kayu Manis & Teh Kayu Manis, Strategi Marketing dan Packiging Kayu Manis, Praktek Konvensional Marketing dan Digital Marketing, dan Pengolahan Sirup Kayu Manis.

Sumber : Tim Ekpos SMK-PPN Banjarbaru

Pos terkait

banner 468x60