Supian HK Ingatkan Arah Pembangunan Kalsel di Forum Konsultasi Publik RPJPD 2025-2045

supian HK (RPJPD) Provinsi Kalimantan Selatan tahun 2025-2045, Pemprov Kalsel menggelar forum konsultasi publik di Aula Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kalsel

Supian HK Ingatkan Arah Pembangunan Kalsel di Forum Konsultasi Publik RPJPD 2025-2045

Wartaniaga.com, Banjarbaru – Dewan perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kalimantan Selatan ingatkan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Tahun 2025-2045 sesuai dengan arah pembangunan Banua.

Bacaan Lainnya
banner 300x250

Hal itu dikemukakan oleh Ketua DPRD Kalsel, Supian HK saat menghadiri forum konsultasi publik itu. Sekaligus ikut dalam merumuskan perencanaan jangka panjang Kalimantan Selatan untuk 20 tahun mendatang, Rabu (29/11/23).

Politisi senior partai Golkar ini, pada forum itu memaparkan arah kebijakan DPRD Kalsel terkait RPJPD Provinsi Kalsel 2025-2045. “Forum ini begitu penting untuk penyelarasan dengan pembangunan nasional,” kata Supian HK kemarin.

Dia menekankan, arah pembangunan Kalsel harus berjalan beriringan dengan arah pembangunan nasional yang dirancang untuk mewujudkan Indonesia Emas 2045. “Yakni, Negara Nusantara Yang Berdaulat, Maju, dan Berkelanjutan,” tekan Ketua DPRD Kalsel.

Indonesia yang bercita-cita menjadi negara dengan pendapatan per kapita yang setara dengan negara maju. Yang artinya dapat keluar dari perangkap tingkat pendapatan menengah. Maka sebutnya, Kalsel perlu mengubah pendekatan dalam membangun masa depan untuk turut serta mewujudkan cita-cita negeri ini. “Yakni dengan pendekatan transformatif pada aspek ekonomi, sosial, dan tata kelola,” cetusnya.

Dia juga menambahkan, visi Kalsel yakni Kalsel Babussalaam 2045, Banua Berbudaya, Semua Sejahtera, Berkelanjutan, dan Maju, harus seirama dengan visi Indonesia Emas 2045.

Dalam menuju tahun emas 2045, Kalsel sebutnya juga akan mendapat bonus demografi. Fase itu, di Kalsel diperkirakan akan mencapai puncaknya sekitar tahun 2030. Saat itu penduduk usia produktif Kalsel akan mencapai dua kali lipat jumlah penduduk usia anak dan lanjut usia.

Menyongsong bonus demografi tersebut, Supian HK mengatakan, baik akses pendidikan, kesehatan maupun ekonomi harus dibuka seluas-luasnya. “Jika tidak kita justru akan dihadapkan pada ancaman bencana demografi,” ingatnya.

Proyeksi potensi lain yang harus dimanfaatkan tambah Supian HK adalah, Kalsel sebagai gerbang Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara harus mampu secara bertahap mentransformasi pondasi Kalsel ke sektor non pertambangan dan penggalian. “Prioritas perlu diarahkan untuk pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan,” cetusnya.

Meski demikian, dia mengingatkan ada proyeksi tantangan yang harus diantisifasi. Tantangan yang akan muncul sebutnya meningkatnya produktivitas SDM, peningkatan produktivitas modal dan perubahan iklim. “Termasuk stabilitas keamanan yang semakin dinamis,” ingat Supian HK.

Editor : Aditya

Pos terkait

banner 468x60